Facebook Twitter
figurelaw.com

Selesaikan Sengketa Dengan Mitra Anda Sebelum Itu Terjadi

Diposting di Februari 20, 2022 oleh Adam Eaglin

Sebagian besar bisnis memiliki kelompok kepemilikan kurang dari lima orang. Meskipun ini memberikan manajemen yang efisien dan efektif, kesulitan muncul jika sesuatu terjadi pada salah satu pemilik.

Jika perusahaan Anda memiliki banyak pemilik, tanyakan pada diri sendiri apa yang terjadi jika:

· Pemilik tidak bisa bergaul?

· Salah satunya dirawat di rumah sakit untuk waktu yang lama?

· Seorang pemilik menjadi bercerai [dan mitra diberikan setengah dari saham?]

· Seorang pemilik berhenti datang bekerja?

· Anda ingin menjual saham ke pihak ketiga?

· Seorang pemilik meninggal?

· Salah satu dari Anda ingin pensiun?

Semua acara ini dapat secara serius mengganggu bisnis Anda, terutama sengketa kepemilikan. Jika pemilik tidak dapat menyetujui rencana tindakan, mereka sering berakhir di pengadilan dan hakim dapat terlibat dalam menjalankan organisasi yang sebenarnya. Banyak bisnis yang berhasil gagal karena perselisihan tersebut.

Bagaimana Anda menghindari masalah ini?

Solusi yang ideal adalah mengejar kesepakatan antara para pihak sampai ada masalah. Perjanjian ini, kadang-kadang disebut sebagai perjanjian penjualan, adalah kontrak antara pemilik [dan pasangan mereka, jika ada]. Tujuan dari dokumen ini adalah untuk membahas bagaimana perselisihan, penjualan kepemilikan, dan acara lainnya akan ditangani sebelum terjadi. Masalah -masalah ini jauh lebih mudah untuk berurusan ketika emosi tidak terlibat.

Masalah yang paling sering dibahas dalam pengaturan kepemilikan adalah kapan dan kepentingan ekuitas akan dibeli kembali oleh perusahaan atau pemilik lainnya.

Topik yang sering meliputi:

· Hak pertama penolakan jika pemegang saham mencoba menjual inventaris mereka.

· Hak pemilik untuk membeli saham dari perkebunan pemilik yang meninggal untuk mencegah kepemilikan oleh anak -anak atau pasangan dari pemilik yang meninggal. Ini dapat dikombinasikan dengan produk asuransi jiwa untuk menyediakan cara melakukan pembayaran; · Hak untuk membeli kembali saham dari pemilik yang mendokumentasikan kebangkrutan pribadi.

· Hak untuk membeli kembali stok dari pemilik yang ditemukan secara mental tidak kompeten [ketergantungan obat, dll.].

· Hak untuk membeli kembali stok dari pemilik yang gagal melaksanakan tanggung jawab yang ditugaskan; Dan pengaturan penjualan adalah cara yang cerdas dan efektif untuk sengketa kepemilikan pendek sebelum terjadi. Jika perusahaan Anda terdiri dari setidaknya dua pemilik, maka Anda harus serius berpikir tentang menempatkan perjanjian secara tertulis untuk mencegah perselisihan yang melemahkan.